Minggu, 12 Januari 2020

Menteri energi UEA: Pasar minyak tidak kelebihan pasokan

Kepatuhan dengan pengurangan produksi pada bulan Desember meningkat untuk Irak dan Nigeria, menteri energi Uni Emirat Arab, Suhail al-Mazrouei, mengatakan pada hari Sabtu. "Pasar minyak tidak kelebihan pasokan, saya pikir pasar baik-baik saja," tambah menteri dan mencatat bahwa ia mengharapkan 2020 menjadi tahun yang baik bagi perekonomian. Awal pekan ini, harga minyak mentah melesat lebih tinggi di tengah meningkatnya konflik AS-Iran dan laras West Texas Intermediate naik ke level tertinggi sejak April di $ 65,60. 

Dengan meredanya ketegangan geopolitik memicu aksi jual minyak yang intens di paruh kedua minggu ini, WTI menetap di $ 59,04 dan menghapus lebih dari 6% untuk minggu ini. Di bawah ini adalah beberapa kutipan tambahan, per Reuters. "Kita perlu memastikan investasi terus berlanjut untuk menghindari fluktuasi harga minyak." "Rusia berkomitmen untuk perjanjian pasokan OPEC + dan kerjasama dengan OPEC." "Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa perjanjian pasokan OPEC + akan berantakan.

GBP / USD gagal lagi di atas 1,3100, berakhir minggu lagi di sekitar 1,3060

GBP / USD jatuh pada hari Jumat untuk hari keempat berturut-turut, meskipun data AS lebih lemah dari yang diperkirakan dan penurunan DXY. Pound tetap lemah di tengah ekspektasi kebijakan dari Bank Inggris. “Komentar dari gubernur Bank of England Mark Carney dan Silvana Tenreyro menunjukkan bahwa bank sentral mungkin telah mengakhiri moratorium Brexit mereka dan beringsut menuju penurunan suku bunga. Jika demikian, ini mungkin akan terjadi pada pertemuan 7 Mei, ”jelas analis ING. Mereka melihat data pekerjaan sebagai hal penting bagi bank sentral. Data minggu depan tidak termasuk pekerjaan tetapi inflasi (Selasa) dan penjualan ritel (Jumat). Perkembangan Brexit tidak mengejutkan di Parlemen Inggris, tidak memiliki dampak yang relevan pada pound. 

Menurut analis ING, perjanjian penarikan Brexit tidak memainkan peran yang menentukan dalam penentuan harga saat ini. "Sebaliknya, berita bahwa BoE berubah sedikit lebih dovish, ditambah tidak ada tanda-tanda perlambatan AS yang serius, menunjukkan GBP / USD mungkin menghabiskan lebih banyak waktu di ujung bawah kisaran perdagangan 1,29-1,35 Pasangan ini tidak menunjukkan bias yang jelas di grafik mingguan, ditutup di dekat 1,3065 untuk minggu ketiga berturut-turut. “Ini diperdagangkan dalam segitiga penyempitan atau irisan. Dukungan tren naik lebih moderat dan dimulai pada bulan November.

 Perlawanan tren turun lebih curam dan dimulai pada puncak 1,3510 di sekitar pemilihan. Secara keseluruhan, dukungan lebih kuat ”, jelas Yohay Elam, analis di FXStreet. Menurut Elam, gambar tersebut sedikit bullish mengingat GBP / USD diperdagangkan di atas Simple Moving Average rata-rata 50, 100, dan 200 hari. “Dukungan kritis menunggu di 1,3010, yang membatasi kabel pada bulan Oktober dan juga pada bulan Januari. Ini diikuti oleh 1.2920, yang merupakan ayunan rendah di sekitar Natal

Sabtu, 11 Januari 2020

Risiko kerugian untuk pound pada faktor makro domestik - MUFG

Kami melihat membangun risiko penurunan untuk pound pada faktor-faktor makro domestik dengan pasar cenderung menilai risiko peningkatan pelonggaran moneter BoE ke depan. Dengan sentimen yang lebih luas pada dolar AS kemungkinan akan tetap menguntungkan kita melihat ruang untuk pemutusan kabel di bawah level 1,3000 segera.Retorika dari anggota BoE MPC minggu ini memberikan katalis untuk kenaikan harga pasar untuk pemangkasan. Data yang lemah minggu depan, meskipun untuk November sebelum pemilihan, masih akan menambah spekulasi pelonggaran potensial segera setelah pertemuan pada akhir bulan ini.

Pandangan kami saat ini adalah pemotongan pada pertemuan Mei, tetapi risiko pemotongan Januari bisa meningkat.Secara teknis, GBP / USD juga terlihat buruk dengan banyak pelanggaran di atas level 1,3200 gagal dengan cepat. Retorika politik pada negosiasi perdagangan UE-UK juga menunjukkan masa yang sulit sejak awal negosiasi pada kuartal ini. Pelaku pasar akan semakin kehilangan kepercayaan pada pandangan bangkit kembali dalam permintaan domestik Inggris yang akan memaksa BoE untuk melonggarkan, mungkin bukan pada bulan Januari tetapi pada bulan Mei.

Pandangan kami saat ini adalah pemotongan pada pertemuan mei,tetapi risiko pemontongan jauari bisa meningkat

Atlanta Fed GDPNow tidak berubah pada 2,3% untuk Q4

Menyusul laporan Nonfarm Payrolls pada hari Jumat, produk domestik bruto nyata (PDB) di Amerika Serikat diperkirakan akan meningkat sebesar 2,3% pada kuartal terakhir tahun ini, tidak berubah dari 7 Januari, laporan GDPNow terbaru yang diterbitkan oleh Federal Reserve Bank of Atlanta ditampilkan pada hari Jumat. "Setelah rilis pagi ini dari laporan ketenagakerjaan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS dan laporan perdagangan grosir dari Biro Sensus AS, siaran pertumbuhan konsumsi pribadi riil kuartal keempat dan pertumbuhan investasi domestik bruto pribadi kuartal keempat menurun dari Masing-masing 2,4% dan -2,5% menjadi 2,3% dan -2,7%, "jelas Atlanta Fed.

Kamis, 09 Januari 2020

Dolar Australia Telah Mengalami Penurunan Terhadap Layanan dari seorang Caixin Tiongkok PMI Miss

Indeks dari Pembelian Manajer pada subjek dari perusahaan media Caixin berada pada nilai 52,5, di bawah 53,5 November dan level 53,2. Dalam logika PMI, pembacaan lebih dari 50 menandakan ekspansi untuk sektor yang telah dimaksud. Caixin mencakup entitas swasta yang lebih kecil, berbeda dengan perusahaan besar yang terkait dengan negara yang dicakup oleh data resmi. Menambahkan snapshot sektor jasa terbaru ini ke survei manufaktur yang dirilis minggu lalu untuk menghasilkan nilai 52,6.

PMI membicarakan ekonomi Tiongkok yang mengalami perkembangan, tetapi pada kecepatan yang agak tenang. Ini tentu saja bisa menjadi berita lama yang akan bagi pasar, yang telah melihat Beijing meningkatkan upaya stimulus dalam beberapa pekan terakhir. Investor harus menunggu detail dari kesepakatan perdagangan awal sebelum mereka dapat menilai kemungkinan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Bahan baku Tiongkok dari Australia dapat menjadikan Dolar Australia bertindak sebagai taruhan ekonomi Tiongkok yang paling likuid di pasar. Itu tidak memainkan peran ini pada tingkat yang besar, namun kehilangan setelah dirilis.

Sterling Melonjak, Dibantu oleh Hasil Survei Bisnis dan Tingkat Melemahnya Dolar

Sterling rebound pada hari Senin karena investor menjual mata uangnya untuk safe haven setelah Amerika Serikat telah membunuh seorang jenderal dari Negara Iran.
Analis telah  mengatakan revisi deretan paling  atas untuk survei bisnis mungkin itu bisa membantu pound, sementara fokus bagi investor sekarang bergeser ke debat parlemen tentang undang-undang Brexit pada hari Selasa.
Kami sudah berhasil mendapatkan beberapa PMI yang lebih baik dari yang telah diharapkan, tetapi beberapa di antaranya (bergerak lebih tinggi dalam sterling) telah didorong oleh sentimen,” kata Morten Lund, seorang analis dari Negara  Nordea. “Ini agak mengejutkan, tapi saya pikir beberapa di antaranya sedang diposisikan.”
Survei Purchasing Managers Index untuk layanan Inggris untuk Desember datang dengan pembacaan akhir 50, lebih baik dari perkiraan pembacaan 49,1 oleh para ekonom yang telah dilakukan pensurvei an sebelumnya oleh Reuters.
Optimisme yang direncanakan di antara perusahaan telah meningkat tajam sejak ditentukan pemilihan, meskipun ekonomi terus stagnan, survei PMI menunjukkan.
Investor tetap berhati-hati tentang pound sejak Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson memenangkan pemilihan umum 12 Desember. Mereka khawatir tentang ketidakpastian politik saat Inggris bersiap untuk meninggalkan Uni Eropa dan kedua belah pihak memulai negosiasi atas hubungan perdagangan mereka di masa depan.
Ahli strategi mata uang RBC Capital Markets, Adam Cole mencatat bahwa “PMI sementara untuk Januari (24 Januari) akan lebih menarik karena mereka akan memberi sedikit penerangan tentang potensi rebound dalam aktivitas di awal tahun 2020 ketika ketidakpastian politik hilang setelah pemilihan.”
Parlemen Inggris kembali pada hari Selasa dan akan membahas RUU Brexit, yang mencakup klausul yang mengesampingkan perpanjangan masa transisi untuk pembicaraan perdagangan setelah Desember 2020.
Pound naik 0,7% ke level $ 1,3163 pada hari Senin tetapi tetap di bawah $ 1,32 minggu lalu. Sterling jatuh pada hari Jumat setelah AS membunuh jenderal Iran Qassem Soleimani, panik investor dan meningkatkan permintaan untuk mata uang safe-haven, termasuk dolar.
Pound juga lebih tinggi terhadap euro pada hari Senin, naik 0,4% menjadi 85,065 pence .Mata uang Inggris masih tetap jauh dari tertinggi tiga tahun lebih dari 82,78 pence per euro yang dicapai bulan lalu.

Senin, 06 Januari 2020

PM Inggris Memenangkan,Euro Naik Hingga Level Tertinggi Selama 4 Bulan

Nilai tukar euro banyak melesat ke level tertinggi empat bulan melawan dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan Jumat (13/12/2019), mengikuti pergerakan poundsterling yang meroket ke level tertinggi 19 bulan. Pada pukul 20:30 WIB, euro diperdagangkan di level US$ 1,1174, menguat 0,41% di pasar spot, melansir data Refinitiv. Sebelumnya mata uang 19 negara ini menguat 0,64% ke US$ 1,1199 yang merupakan level tertinggi sejak 13 Agustus. Hasil Pemilihan Umum (Pemilu) Inggris membuat dua mata uang di Benua Biru ini menguat melawan dolar AS. Partai Konservatif Inggris memastikan meraih kursi mayoritas di parlemen. 

Dibandingkan tahun 2017 lalu, saat terjadi hung parliament atau tidak ada partai yang meraih kursi mayoritas di parlemen, jumlah kursi yang diperoleh Partai Konservatif kali ini mengalami peningkatan signifikan, dan menjadi kemenangan terbesar Tory sejak tahun 1987. Partai Konservatif merupakan partai berkuasa pimpinan Perdana Menteri Boris Johnson. Dengan kemenangan ini, Boris Johnson otomatis mempertahankan posisinya sebagai orang nomor satu di pemerintahan Inggris. Selain itu, dengan dikuasainya kurs mayoritas parlemen, proses perceraian Inggris dengan Uni Eropa (Brexit) bisa berjalan mulus. 

Pelaku pasar akhirnya lega, setelah tarik ulur Brexit dalam tiga tahun terakhir. Setidaknya kepastian Inggris keluar dari Uni Eropa sudah terlihat. Di pekan ini, euro juga mendapat sentimen positif dari Jerman. Data yang dirilis pada hari Rabu (11/12/2019) menunjukkan investor dan analis di Jerman kini optimistis menatap perekonomian Negeri Panser dalam enam bulan ke depan. Indeks sentimen ekonomi Jerman yang dirilis oleh ZEW menunjukkan angka 10,7 di bulan ini, mengalami kenaikan signifikan dibandingkan bulan lalu sebesar -2,1, serta jauh lebih tinggi dari prediksi ekonom yang disurvei Reuters sebesar 0. Indeks ini menggunakan angka nol sebagai ambang batas, di atas nol atau positif berarti optimistis, sementara di bawah nol atau negatif berarti pesimistis. 

Optimisme ini merupakan yang pertama kali dalam delapan bulan terakhir. Bahkan jika tidak melihat data bulan April, kali terakhir angka indeks positif 3,1, pesimisme sudah muncul sejak April 2018. Presiden ZEW Achim Wambach mengatakan sentimen ekonomi membaik berkat harapan ekspor dan belanja swasta akan tumbuh lebih baik dari prediksi sebelumnya. Sementara itu, European Central Bank (ECB) di bawah nahkoda baru Christine Lagarde Kamis kemarin mempertahankan suku bunga deposito (deposit facility) sebesar 10 basis poin (bps) menjadi -0,5%, sementara main refinancing facility tetap sebesar 0% dan suku bunga pinjaman (lending facility) juga tetap sebesar 0,25%. Program pembelian aset (surat berharga dan obligasi atau yang dikenal dengan quantitative easing (QE) senilai 20 miliar euro per bulan juga masih dilanjutkan selama diperlukan untuk membantu perekonomian.